IBX5980432E7F390 Bahasa Arab Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Kejelasannya Makna A. Isim Nakiroh B. Isim Ma'rifah, dan contoh A. Isim Nakiroh B. Isim Ma'rifah - Global MengaJi

Bahasa Arab Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Kejelasannya Makna A. Isim Nakiroh B. Isim Ma'rifah, dan contoh A. Isim Nakiroh B. Isim Ma'rifah

Pembagian Isim
أَقْسَامُ الاِسْم 
Aqsaamul-Ism
Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Kejelasannya
تَقْسِيْمُ الاِسْمِ بِالنَّظَرِ إِلَى تَعْيِيْنِهِ
Taqsimul Ism Binnadhori Ilaa Ta'yiinihi


Pembagian Isim ditinjau dari segi kejelasannya dibagi 2 : 

A. Isim Nakiroh
B. Isim Ma'rifah

Uraian:


A. Isim Nakiroh: Isim Nakiroh adalah isim yang belum jelas penunjukannya

Contoh:

مُسْلِمٌ  muslimun= Seorang muslim.
كِتَابُ طَالِبٍ kitaabu thaalibin = Buku seorang mahasiswa

B. Isim Ma’rifah: Isim Ma’rifah adalah isim yang sudah jelas penunjukannya

1. Dhomir (kata ganti orang)
2. Isim Isyaroh (kata penunjuk)
3. Isim Maushul (kata sambung)
4. ‘Alam (nama orang)
5. Isim diawali alif dan lam
6. Isim yang disandarkan pada isim ma’rifah yang lain

Contoh:

عُمَرُ ~ 'Umaru = Umar
كِتَابُ مُحَمَّدٍ ~ kitaabu Muhammadin = Buku Muhammad


Macam-macam isim Ma’rifah:

1. Dhomir (kata ganti orang)

Contoh:

هُوَ ~ huwa = dia (lk)
أَنْتَ ~ anta = kamu (lk)
أَنَا ~ ana = aku
*
2. Isim Isyaroh (kata penunjuk)

Contoh:

هَذَا ~ hadzaa = ini (lk)
ذَالِكَ ~ dzaalika = itu(lk)

3. Isim Maushul (kata sambung)

Contoh:

اَلَّذِيْ ~ alladzii = yang(bentuk tunggal)
اَلَّذِيْنَ ~ alladziina = yang(bentuk jamak)

4. ‘Alam (nama orang)

Contoh:

عُمَرُ  ~ 'Umaru = Umar
مُحَمَّدٌ ~ Muhammadun = Muhammad
خَدِيْجَةُ ~ Khadiijatu = Khadijah

5. Isim yang diawali alif dan lam

Contoh:

اَلْبَيْتُ ~ al-baitu = rumah itu
اَلْمِصْبَاحُ ~ al–mishbaahu = lampu itu
اَلْمَسْجِدُ ~ al-masjidu = mesjid itu

6. Isim yang disandarkan pada isim ma’rifah yang lain

Contoh:

كِتَابُ مُحَمَّدٍ ~ kitaabu muhammadin
صَاحِبُ البَيْتِ ~ shaahibul baiti = tuan rumah


Catatan:

1. Isim Nakiroh biasanya mempunyai harokat akhir yang bertanwin.

Contoh:

مُسْلِمٌ ~ muslimun = seorang muslim
مِصْبَاحٌ ~ mishbaahun = sebuah lampu

2. Nama orang walaupun bertanwin tetap dikatakan sebagai isim ma’rifah dan bukan sebagai isim nakiroh.

Contoh:

مُحَمَّدٌ ~ Muhammadun = Muhammad
 زَيْدٌ ~ Zaydun = Zayd

3. Apabila suatu isim disandarkan pada isim nakiroh, maka dia adalah isim nakiroh. Namun apabila disandarkan pada isim ma’rifah, maka dia adalah juga sebagai isim ma’rifah.

Contoh:

كِتَابُ طَالِبٍ ~ kitaabu thoolibin = kitab seorang mahasiswa.
Kitab disandarkan kepada طَالِبٍ  belum jelas penunjukannya, maka  Isim  ini adalah Isim Nakhiroh.
*
كِتَابُ مُحَمَّدٍ ~ kitaabu Muhammadin = kitab Muhammad.
Kitab disandarkan kepada مُحَمَّدٍ ('Alam)  sudah jelas penunjukannya. Isim ini adalah Isim Ma'rifah.

Sumber:  badaronline,com

Berlangganan Untuk Mendapatkan Artikel Terbaru:

0 Komentar Untuk "Bahasa Arab Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Kejelasannya Makna A. Isim Nakiroh B. Isim Ma'rifah, dan contoh A. Isim Nakiroh B. Isim Ma'rifah"

Posting Komentar